Arya Ulilalbab

Makanan, Gizi dan Kesehatan

Twitter

Kerupuk Rambak

diposting oleh aryaulilalbab-fkm12 pada 03 November 2012
di Ilmu Pangan - 3 komentar

Kulit adalah hasil samping dari pemotongan ternak yang merupakan lapisan terluar dari tubuh hewan yang diperoleh setelah hewan mati dan dikuliti. Kulit dari ternak besar dan kecil baik itu sapi, kerbau, kambing dan domba memiliki struktur jaringan yang kuat dan berisi, sehingga dalam penggunaannya dapat dipakai untuk keperluan pangan dan non pangan. Kulit selain dimanfaatkan untuk penyamakan juga bisa digunakan sebagai produk makanan misalkan kerupuk rambak kulit (Sudarminto dkk, 2000).

Kerupuk adalah sejenis makanan gorengan kering yang bersifat mengembang dan renyah. Produk ini telah menjadi populer dan digemari masyarakat luas dan dikonsumsi baik sebagai makanan ringan (snack food) maupun sebagai lauk (Soekarto, 1997). Sedangkan kerupuk rambak kulit adalah produk olahan hasil sampingan dari kulit hewan (Wiriarno, 1984). Menurut SNI-1996, kerupuk rambak kulit adalah produk makanan ringan yang dibuat dari kulit sapi, kerbau atau kambing melalui tahap proses pembuangan bulu, pembersihan kulit, perebusan, pengeringan dan perendaman dengan bumbu untuk kerupuk rambak mentah dan dilanjutkan dengan penggorengan untuk kerupuk rambak siap konsumsi.

Proses pembuatan kerupuk rambak kulit terdapat beberapa tahapan berbeda, yaitu perendaman (soaking), pengapuran (liming), penghilangan bulu, pembuangan kapur (deliming), perebusan, pengeringan I, perendaman bumbu, pengeringan II, penggorengan I, penggorengan II, penggorengan III (Astawan, 1989).

 

 

DAFTAR PUSTAKA

 

Astawan, M dan Astawan, M. 1989. Teknologi Pengolahan Pangan Tepat Guna. Akademika Pressindo. Jakarta.

Soekarto, S. 1997. Perbandingan Pengaruh Kadar Air Kerupuk Mentah pada Penggorengan dengan Minyak dan dengan Oven Gelombang Mikro. Prossiding Seminar Teknologi Pangan. Fakultas Teknologi Pertanian. UGM. Yogyakarta.

Sudarminto, Susanto, Florbella. 2000. Pengaruh Lama Perebusan pada Pembuatan Rambak Sapi. Journal Makanan Tradisional Indonesia.

Wiriarno, H. 1984. Mekanisme dan Teknologi Pembuatan Kerupuk. Badan Penelitian dan Pengembangan Industri. Departemen Perindustrian. Jakarta.

3 Komentar

Mursalin

pada : 27 February 2013


"Tolong kasih tau proses pembuatan kerupuk rambat dibagian pembersih dasar y"


Arya Ulilalbab

pada : 18 March 2013


"Setahu saya selama ini masih sebatas dari literatur di atas : "Kerupuk rambak kulit adalah produk olahan hasil sampingan dari kulit hewan (Wiriarno, 1984). Menurut SNI-1996, kerupuk rambak kulit adalah produk makanan ringan yang dibuat dari kulit sapi, kerbau atau kambing melalui tahap proses pembuangan bulu, pembersihan kulit, perebusan, pengeringan dan perendaman dengan bumbu untuk kerupuk rambak mentah dan dilanjutkan dengan penggorengan untuk kerupuk rambak siap konsumsi.

Proses pembuatan kerupuk rambak kulit terdapat beberapa tahapan berbeda, yaitu perendaman (soaking), pengapuran (liming), penghilangan bulu, pembuangan kapur (deliming), perebusan, pengeringan I, perendaman bumbu, pengeringan II, penggorengan I, penggorengan II, penggorengan III (Astawan, 1989)""


Leo Agung Kurniawan

pada : 01 May 2013


"Nih kerupuk enak banget :D
Kunjungan baliknya ya kawan.."


Tinggalkan Komentar

Nama :
E-mail :
Web : tanpa http://
Komentar :
Verification Code :