Arya Ulilalbab

Makanan, Gizi dan Kesehatan

Twitter

10 Fakta Terkait Menyusui

diposting oleh aryaulilalbab-fkm12 pada 13 January 2013
di Gizi - 0 komentar

 

1. Rekomendasi WHO

WHO sangat menganjurkan kepada Ibu untuk menyusui anaknya selama 6 bulan pertama. Setelah 6 bulan, makanan lain harus mulai dikenalkan kepada bayi untuk melengkapi ASI dan dilanjutkan selama 2 tahun atau lebih. Selain itu :

- ASI harus mulai dikenalkan pada 1 jam kelahiran

- Proses menyusui dilakukan sesering mungkin sepanjang hari (siang-malam) sesuai keinginan anak

- Hindari penggunaan botol/ dot

2. Manfaat Kesehatan untuk Bayi

ASI merupakan makanan yang ideal untuk bayi yang baru lahir dan bayi. Hal ini dikarenakan ASI dapat memberikan semua nutrisi yang dibutuhkan bayi untuk perkembangan dan kesehatannya. ASI aman dan mengandung antibodi yang dapat melindungi bayi dari penyakit yang umumnya menyerang bayi – seperti diare (feses berair, frekuensi buang air besar banyak dan biasanya lebih dari 3x sehari; http://rahasia-wanita.com/mengenal-diare-anak-untuk-mengatasinya) dan pneumonia (infeksi yang menyebabkan paru-paru meradang; http://www.pdpersi.co.id/content/article.php?mid=5&catid=9&nid=866), 2 penyebab utama kematian bayi di seluruh dunia. ASI selalu tersedia dan terjangkau, dapat memastikan bahwa bayi dapat makanan yang memadai

3. Keuntungan bagi Ibu

Menyusui juga bermanfaat untuk ibu. Bila hal ini dilakukan secara eksklusif maka dapat dikaitkan dengan metode alami terkait kontrol kelahiran (98% dapat memberikan perlindungan dalam 6 bulan pertama setelah kelahiran). Hal ini juga dapat mengurangi resiko kanker payudara dan kanker ovarium dikemudian hari, dengan cepat dapat membantu wanita untuk mengembalikan berat badan seperti sebelum kehamilan, dan menurunkan tingkat obesitas

4. Memberikan Keuntungan Jangka Panjang untuk Bayi

Selain memberikan manfaat langsung bagi anak, menyusui juga memberikan kontribusi yang bagus bagi kesehatan selama seumur hidup. Orang tua yang menyusui bayi sering mempunyai tekanan darah yang lebih rendah dan kolesterol (kolesterol jahat) yang rendah, serta rendahnya kejadian kelebihan berat badan, obesitas, dan diabetes tipe II. Ada suatu bukti bahwa orang yang diberi ASI mempunyai tes kecerdasan yang lebih baik.

5. Mengapa Tidak Formula Khusus untuk Bayi?

Susu formula tidak mengandung antibodi-antibodi yang biasa ditemukan pada ASI. Ketika susu formula untuk bayi tidak disiapkan dengan baik, ada beberapa resiko yang ditimbulkan seperti penggunaan air yang tidak aman dan peralatan yang tidak steril atau adanya bakteri pada susu formula bubuk.  

Menyusui dapat menjaga pasokan ASI. Semisal, jika susu formula untuk bayi yang digunakan tidak tersedia, untuk kembali ke ASI tidak mungkin. Hal ini dikarenakan produksi ASI berkurang. Produksi ASI dapat terjaga pasokan/ jumlahnya apabila sering digunakan untuk menyusui bayi.

6. Menyusui dan HIV

Ibu yang terinfeksi HIV bisa menularkan penyakitnya kepada bayinya selama kehamilan, persalinan, dan menyusui. Pemberian obat antiretroviral (ARV) baik untuk ibu maupun bayi dapat mengurangi resiko penularan HIV melalui ASI. Secara bersamaan, menyusui dan intervensi ARV secara nyata dapat meningkatkan peluang bayi untuk bertahan hidup dan tidak terinfeksi HIV. WHO merekomendasikan bahwa ketika ibu yang menyusui terinfeksi HIV, maka ibu tersebut harus menerima ARV dan mengikuti pedoman WHO terkait untuk menyusui dan perihal makanan pendamping ASI (MP-ASI)

7. Regulasi Terkait Pengganti ASI

Sebuah kode internasional untuk mengatur pemasaran pengganti ASI telah diadopsi pada tahun 1981. ---

8. Dukungan untuk Ibu Sangat Penting

Menyusui harus dipelajari dan banyak wanita mengalami kesulitan pada tahap awal menyusui. ---

9. Kerja dan Menyusui

Banyak ibu yang kembali bekerja, meninggalkan ASI sebagian atau seluruhnya karena mereka tidak memiliki waktu yang cukup, atau tempat untuk menyusui, memerah dan menyimpan ASI mereka. Ibu perlu tempat yang aman, bersih dan tempat khusus (yang bersifat pribadi) di dekat tempat kerjaan mereka untuk dapat terus menyusui. ---

10. Tahap selanjutnya : mengenalkan makanan baru secara bertahap

Untuk memenuhi kebutuhan pertumbuhan bayi pada usia enam bulan, makanan pendamping harus sudah mulai diperkenalkan disamping terus disusui. Makanan-makanan untuk bayi dapat dipersiapkan secara khusus atau dimodifikasi dari makanan keluarga. WHO memberikan catatan sebagai berikut :

- Menyusui tidak boleh berkurang ketika bayi mulai makan makanan pendamping ASI

- Makanan pendamping harus diberikan dengan sendok atau cangkir, bukan dalam botol

- Makanan harus bersih, aman dan tersedia secara lokal

- Diperlukan waktu yang cukup bagi anak-anak untuk belajar makan makanan padat.

 

Sumber : http://www.who.int/features/factfiles/breastfeeding/facts/en/index.html

Tinggalkan Komentar

Nama :
E-mail :
Web : tanpa http://
Komentar :
Verification Code :